Tuesday, March 27, 2012

Tiada kata pengubat gelora......

Apa yang aku kejar bukan apa yang aku mahukan,
yang aku mahukan sebenarnya tak pernah lari dariku,
Tapi juga tak pernah dapat untuk aku miliki,
Ianya mengajar aku erti sabar dan tidak mudah patah.

Sikapnya , mampu membunuhku..
Adakalanya aku luka kerana dia,
Adakalanya aku rebah kerana dia,
Adakalanya aku gelora kerana dia,

Namun kerana dia aku masih tersenyum disini,
Walaupun aku jatuh terduduk,
Namun kerana dia aku mampu bangun dan berlari,
Dan kerana dia, hatiku secekal hari ini...

Memberi aku keindahan seribu bayangan,
Dia juga memberi aku sejuta keresahan,
Satu persoalan yang bermain di mindaku,
Adakah hatinya untukku?.........

Kepada dia yang mendengar “jujurlah”,
Jika hampir patah,biarkan ianya patah,
Agar yang baru boleh tumbuh dengan segar..

Langitku tidak selalu cerah,  hatiku tidak selalu suram...

Buat ayah



andai nanti suatu masa
kamu  tiada lagi disisi
andai nanti suatu masa
kamu  pergi buat selamanya

tidak dapat ku sendiri bayangkan
betapa sayunya rasa hati ini
berapa lama aku akan bersedih
berapa banyak airmata akan menitis

kemana nak ku jerit rasa yang menghimpit
membuat diri lemas dalam kesedihan
sempat lagikah untukku memohon kemaafan
setelah hatimu aku lukai dengan sikapku

andainya kamu dengar rintihan ini
maafkan diri ini yang melukai kamu
sesungguhnya aku menyesali kesilapanku
tanpa dirimu aku bukan siapa-siapa

maafkan diri ini jika kamu punya hati
hanya penyesalan menguasai diri
tapi jangan beri peluang kedua
bimbang,luka lama berdarah kembali....

maafkan diri ini..
andai kamu masih punya hati...